0

Asal-Usul Bahasa Sunda




Bahasa Sunda dituturkan oleh sekitar 27 juta orang dan merupakan bahasa dengan penutur terbanyak kedua di Indonesia setelah Bahasa Jawa. Sesuai dengan sejarah kebudayaannya, bahasa Sunda dituturkan di provinsi Banten khususnya di kawasan selatan provinsi tersebut, sebagian besar wilayah Jawa Barat (kecuali kawasan pantura yang merupakan daerah tujuan urbanisasi dimana penutur bahasa ini semakin berkurang), dan melebar hingga batas Kali Pemali (Cipamali) di wilayah Brebes, Jawa Tengah.
Dialek bahasa Sunda
Dialek (basa wewengkon) bahasa Sunda beragam, mulai dari dialek Sunda-Banten, hingga dialek Sunda-Jawa Tengahan yang mulai tercampur bahasa Jawa. Para pakar bahasa biasanya membedakan enam dialek yang berbeda. Dialek-dialek ini adalah:
Dialek Barat
Dialek Utara
Dialek Selatan
Dialek Tengah Timur
Dialek Timur Laut
Dialek Tenggara
Dialek Barat dipertuturkan di daerah Banten selatan. Dialek Utara mencakup daerah Sunda utara termasuk kota Bogor dan beberapa bagian Pantura. Lalu dialek Selatan adalah dialek Priangan yang mencakup kota Bandung dan sekitarnya. Sementara itu dialek Tengah Timur adalah dialek di sekitar Majalengka. Dialek Timur Laut adalah dialek di sekitar Kuningan, dialek ini juga dipertuturkan di beberapa bagian Brebes, Jawa Tengah. Dan akhirnya dialek Tenggara adalah dialek sekitar Ciamis.
Sejarah dan penyebaran
Bahasa Sunda terutama dipertuturkan di sebelah barat pulau Jawa, di daerah yang dijuluki Tatar Sunda. Namun demikian, bahasa Sunda juga dipertuturkan di bagian barat Jawa Tengah, khususnya di Kabupaten Brebes dan Cilacap. Banyak nama-nama tempat di Cilacap yang masih merupakan nama Sunda dan bukan nama Jawa seperti Kecamatan Dayeuhluhur, Cimanggu, dan sebagainya. Ironisnya, nama Cilacap banyak yang menentang bahwa ini merupakan nama Sunda. Mereka berpendapat bahwa nama ini merupakan nama Jawa yang "disundakan", sebab pada abad ke-19 nama ini seringkali ditulis sebagai "Clacap".

Selain itu menurut beberapa pakar bahasa Sunda sampai sekitar abad ke-6 wilayah penuturannya sampai di sekitar Dataran Tinggi Dieng di Jawa Tengah, berdasarkan nama "Dieng" yang dianggap sebagai nama Sunda (asal kata dihyang yang merupakan kata bahasa Sunda Kuna). Seiring mobilisasi warga suku Sunda, penutur bahasa ini kian menyebar. Misalnya, di Lampung, di Jambi, Riau dan Kalimantan Selatan banyak sekali, warga Sunda menetap di daerah baru tersebut.

Fonologi
Saat ini Bahasa Sunda ditulis dengan Abjad Latin dan sangat fonetis. Ada lima suara vokal murni (a, é, i, o, u), dua vokal netral, (e (pepet) dan eu (ɤ), dan tidak ada diftong. Fonem konsonannya ditulis dengan huruf p, b, t, d, k, g, c, j, h, ng, ny, m, n, s, w, l, r, dan y.


Konsonan lain yang aslinya muncul dari bahasa Indonesia diubah menjadi konsonan utama: f -> p, v -> p, sy -> s, sh -> s, z -> j, and kh -> h.


Undak-usuk

Karena pengaruh budaya Jawa pada masa kekuasaan kerajaan Mataram-Islam, bahasa Sunda - terutama di wilayah Parahyangan - mengenal undak-usuk atau tingkatan berbahasa, mulai dari bahasa halus, bahasa loma/lancaran, hingga bahasa kasar. Namun, di wilayah-wilayah pedesaan/pegunungan dan mayoritas daerah Banten, bahasa Sunda loma (bagi orang-orang daerah Bandung terdengar kasar) tetap dominan. Di bawah ini disajikan beberapa contoh.

Tempat
Bahasa Indonesia
Bahasa Sunda
(normal)
Bahasa Sunda
(sopan/lemes)
di atas ..
di luhur ..
di luhur ..
di belakang ..
di tukang ..
di pengker ..
di bawah ..
di handap ..
di handap ..
di dalam ..
di jero ..
di lebet ..
di luar ..
di luar ..
di luar ..
di samping ..
di samping ..
di gigir ..
di antara ..
dan ..
di antara ..
jeung ..
di antawis ..
sareng ..
Waktu
Bahasa Indonesia
Bahasa Sunda
(normal)
Bahasa Sunda
(sopan/lemes)
sebelum
saacan
sateuacan
sesudah
sanggeus
saparantos
ketika
basa
nalika
Besok
Isukan
Enjing
Lain Lain
Bahasa Indonesia
Bahasa Sunda
(normal)
Bahasa Sunda
(sopan/lemes)
Dari
Tina
Tina
Ada
Aya
Nyondong
Tidak
Embung
Alim
Saya
Urang
Abdi

Tradisi tulisan
Bahasa Sunda memiliki catatan tulisan sejak milenium kedua, dan merupakan bahasa Austronesia ketiga yang memiliki catatan tulisan tertua, setelah bahasa Melayu dan bahasa Jawa. Tulisan pada masa awal menggunakan aksara Pallawa. Pada periode Pajajaran, aksara yang digunakan adalah aksara Sunda Kaganga. Setelah masuknya pengaruh Kesultanan Mataram pada abad ke-16, aksara hanacaraka (cacarakan) diperkenalkan dan terus dipakai dan diajarkan di sekolah-sekolah sampai abad ke-20. Tulisan dengan huruf latin diperkenalkan pada awal abad ke-20 dan sekarang mendominasi sastra tulisan berbahasa Sunda.

Bilangan dalam bahasa Sunda

Bilangan
Lemes
1
hiji
2
dua
3
tilu
4
opat
5
lima
6
genep
7
tujuh
8
dalapan
9
salapan
10
sapuluh

Dikirim pada 27 Oktober 2010 di History
Dikirim pada 26 Oktober 2010 di Information




Era kaset berakhir sudah. Pecinta Walkman tak akan lagi mendapatkan produk tersebut karena Sony telah mengakhiri produksi Walkman ini.

"Sudah ketinggalan zaman," ujar Sony sebagaimana dikutip PC Magazine. Sony menghentikan produksi pemutar kaset portable di Jepang pada April lalu. Laporan New York Post menyebutkan pengapalan terakhir produk ini dilakukan pada awal tahun ini. Sony memproduksi gadget tersebut dengan mengontrak beberapa perusahaan Cina.

Awalnya, walkman mulai digunakan pada 1979 dengan respon yang tidak terlalu baik. Namun setelah satu tahun berjalan, Walkman mulai digemari dan menjadi produk pemutar portable.

Walkman kemudian menjadi salah satu pioner pemutar musik portable yang telah terjual lebih dari 220 juta unit selama hampir 30 tahun.

Walkman lantas digantikan oleh CD Player portable yang kemudian digantikan lagi oleh MP3 player. Persaingan teknologi digital memaksa vendor untuk memproduksi teknologi lebih canggih. Minggu lalu bertepatan degan ulang tahun ke sembilan ikon pemutar musik lain, iPod.

Sony masih menggunakan nama Walkman untuk perangkat lainnya. Agustus lalu Sony meluncurkan Walkman NWZ-E350. Produk ini merupakan serial video MP3 player dengan kapasitas 4GB seharga US$ 70.

Nama Walkman juga masih dipakai untuk merek ponsel. Kendati popularitasnya makin menurun Sony juga masih akan memproduksi CD dan pemutar disk mini. ( hd/tempointeraktif.com)

Dikirim pada 26 Oktober 2010 di Information





Jika nilai US$ 1 = Rp 1,-…kira-kira apa aja yang terjadi di Indonesia? dengan asumsi kurs negara tetangga lainnya tetap.

1. Masyarakat bisa gonta ganti mobil semaunya..Beli Honda city dengan Rp.30.000,- dan Toyota Landcruiser Rp 70.000,-, BMW/Mercedes Benz gak nyampe Rp 1 juta, de el el..

2. Bakal ada transfer pemain sepak bola besar-besaran di Indonesia. Bukan tidak mungkin Persija Jakarta akan membeli Cristiano Ronaldo danWayne Rooney . Sementara Persib Bandung akan mengontrak Diego Forlan dan Lionel Messi , Nah lho… Kebayang gak sih..Pemain-pemain lokal akan bertanding dengan pemain-pemain kelas dunia?

3. Pemerintah gak perlu lagi ngutang ke IMF, justru malah Indonesia bantu-bantu negara miskin lainnya..Indonesia memang Huebatt….!!

4. Pengamen, Pengemis, dan tukang parkir bisa langsung meluncur ke luar negri sehabis kerja seharian. Bahkan mereka bisa check-in di hotel-hotel mewah dengan fasilitas kamar presidental room yang harga semalamnya diatas Rp 1,5 juta..

5. Kriminalitas menjadi lebih elit, gak bakal ada lagi copet dengan dua jari, apalagi kapak merah…Gengsi dunks!! Lihat aja di Amrik sono, gak ada penjahat bawa kapak kan?

6. Gak ada lagi pasar loak. Masyarakat jadi malu beli barang-brang bekas…

7. Kebijakan pengadaan rumah sangat3x Sederhana diganti menjadi Real Estate Sangat3x Sederhana..

8. Fasilitas sehari-hari menggunakan jasa komputer+smart card, jadi gak perlu lagi antri tiket di loket stasiun, pekerja-pekerja kantoran yang biasanya kerja sambil ngobrol. dan gak memberi kepuasan pada customers…jadi lebih punya banyak waktu untuk ngobrol panjang lebar dengan temen-temen…, de-el-el

9. Masyarakat kita gak perlu lagi pusing masalah issue formalin, daripada ketakutan beli mie ayam, tahu, dan ikan asin…mendingan mampir aja ke restoran dan pesen makanan sepuasnya..


sumber :http://www.kaskus.us/showthread.php?t=5706909





Dikirim pada 26 Oktober 2010 di Information
Awal « 1 2 3 4 » Akhir


connect with ABATASA